Sembilan Gejala Kamu Terinfeksi Omicron Meski Sudah Vaksinasi Lengkap

News  
Spanduk imbauan pemerintah agar warga selalu menjaga prokes dipasang disejumlah titik keramaian di Kota Bandung, seperti di kawasan Alun-alun, Kamis (10/2/2022). Kota Bandung saat ini kembali masuk PPKM level 3 di tengah lonjakan Covid-19 varian Omicron. Sembilan Gejala Kamu Terinfeksi Omicron Meski Sudah Vaksinasi Lengkap. Foto: Republika/Edi Yusuf
Spanduk imbauan pemerintah agar warga selalu menjaga prokes dipasang disejumlah titik keramaian di Kota Bandung, seperti di kawasan Alun-alun, Kamis (10/2/2022). Kota Bandung saat ini kembali masuk PPKM level 3 di tengah lonjakan Covid-19 varian Omicron. Sembilan Gejala Kamu Terinfeksi Omicron Meski Sudah Vaksinasi Lengkap. Foto: Republika/Edi Yusuf

MAGENTA -- Omicron merusak banyak rencana pada awal Desember tahun lalu. Angka kasus Covid-19 memecahkan rekor di Inggris menjelang musim perayaan.

Lonjakan tingkat infeksi membuat Inggris kembali ke rencana pembatasan B pada Desember, yang mencakup masker wajah wajib di tempat-tempat umum, panduan kembali bekerja dari rumah, dan larangan bepergian.

Pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan dan Hong Kong pada November 2021, Omicron segera dikonfirmasi sebagai varian dominan di Inggris pada Desember tahun lalu.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Tetapi berkat penurunan jumlah selama beberapa minggu terakhir, Inggris kembali di bawah langkah-langkah rencana A dan pemerintah sedang mempertimbangkan untuk menghapus aturan isolasi diri Covid dalam beberapa pekan mendatang.

Dilansir di Independent, Kamis (10/2/2022), meskipun Omicron memiliki tingkat penularan yang lebih tinggi daripada Delta, ada lebih sedikit kematian dan rawat inap dengan varian yang lebih baru. Di sini, kita melihat beberapa gejala yang paling umum dengan varian baru untuk mereka yang divaksinasi lengkap, dan dua tanda peringatan dini yang mungkin kamu miliki.

Baca juga: Menguak Misteri Crop Circle, Benarkah Bikinan Alien?

Seorang pramugari yang mengenakan masker pelindung sebagai tindakan pencegahan terhadap penyebaran virus corona tiba di Bandara Internasional Manila di Filipina Kamis, 10 Februari 2022. Filipina mencabut larangan hampir 2 tahun terhadap pelancong asing pada Kamis dalam upaya penyelamatan nyawa bagi pariwisata dan industri terkaitnya saat lonjakan omicron mereda. Foto: AP/Basilio Sepe
Seorang pramugari yang mengenakan masker pelindung sebagai tindakan pencegahan terhadap penyebaran virus corona tiba di Bandara Internasional Manila di Filipina Kamis, 10 Februari 2022. Filipina mencabut larangan hampir 2 tahun terhadap pelancong asing pada Kamis dalam upaya penyelamatan nyawa bagi pariwisata dan industri terkaitnya saat lonjakan omicron mereda. Foto: AP/Basilio Sepe
Gejala Omicron paling umum untuk yang sudah divaksinasi lengkap

Peneliti di Norwegia melakukan penelitian dengan mewawancarai 111 dari 117 tamu dari sebuah pesta pada 26 November 2021 di mana terjadi wabah Omicron. Dari kelompok yang diwawancarai, 66 memiliki kasus definitif Covid-19 dan 15 memiliki kemungkinan kasus virus.

Dari 111 peserta, 89 persen telah menerima dua dosis vaksin mRNA dan tidak ada yang menerima suntikan booster. Menurut temuan yang diterbitkan dalam jurnal penyakit menular dan epidemiologi, Eurosurveillance , ada delapan gejala utama yang dialami oleh kelompok pengunjung pesta yang divaksinasi penuh.

Gejala tersebut adalah batuk, pilek, kelelahan, sakit tenggorokan, sakit kepala, nyeri otot, demam dan bersin. Studi tersebut menemukan batuk, pilek, dan kelelahan adalah gejala paling umum pada individu yang divaksinasi, sementara bersin dan demam paling jarang terjadi.

Pakar kesehatan masyarakat juga menambahkan mual ke daftar gejala ini pada orang yang divaksinasi yang telah tertular varian Omicron. Meskipun vaksin melindungi dari risiko virus yang lebih serius, masih mungkin untuk tertular Covid bahkan jika kamu divaksinasi dan menerima suntikan penguat.

Sifat gejala yang ringan menyulitkan orang untuk membedakan virus ini dari flu biasa. Tapi, menurut Profesor Tim Spector yang berada di balik ZOE Symptom Study App, sekitar 50 persen dari 'pilek baru' saat ini sebenarnya adalah Covid.

Baca juga: Ketemu Sebentar dengan Orang Positif Covid-19, Apa Kita Otomatis Jadi Kontak Erat?

Petugas PMI Jakarta Timur melakukan penyemprotan cairan disinfektan di Lingkungan RW 10 Pondok Bambu, Jakarta, Kamis (10/2/2022). Penyemprotan cairan disinfektan dilakukan untuk mengantisipasi penyebaran dan mencegah penularan COVID-19 di lingkungan warga semenjak melonjaknya kasus varian Omicron. Foto: Republika/Prayogi
Petugas PMI Jakarta Timur melakukan penyemprotan cairan disinfektan di Lingkungan RW 10 Pondok Bambu, Jakarta, Kamis (10/2/2022). Penyemprotan cairan disinfektan dilakukan untuk mengantisipasi penyebaran dan mencegah penularan COVID-19 di lingkungan warga semenjak melonjaknya kasus varian Omicron. Foto: Republika/Prayogi
Dua tanda peringatan dini kamu mungkin terinfeksi Omicron

Para ahli juga menyarankan ada dua gejala berbeda yang bisa menjadi tanda tes Covid-19 kamu mungkin menunjukkan hasil positif: kelelahan dan pusing/pingsan. Lebih dari sekadar merasa lelah, kelelahan dapat diterjemahkan menjadi nyeri tubuh dengan menyebabkan otot sakit atau lemah, sakit kepala, dan bahkan penglihatan kabur dan kehilangan nafsu makan.

Angelique Coetzee, seorang praktisi swasta dan ketua Asosiasi Medis Afrika Selatan, mengatakan kepada Good Morning Britain bahwa kelelahan adalah salah satu gejala utama Omicron ketika varian itu pecah di Afrika Selatan. Faktanya, 40 persen wanita melaporkan mereka berjuang dengan kelelahan akibat Covid dibandingkan dengan sepertiga pria. Hasil itu menurut jajak pendapat oleh Web MD yang menanyakan kepada pengguna seberapa sering mereka mengalami kelelahan dari 23 Desember 2021 hingga 4 Januari 2022.

Pusing/pingsan adalah tanda kedua kamu mungkin menderita Omicron. Sebuah laporan baru dari Jerman menunjukkan ada hubungan antara pingsan dan Omicron setelah dokter di Berlin menemukan Covid memicu pingsan berulang untuk pasien berusia 35 tahun yang dirawat di rumah sakit. Surat kabar Jerman Arztezeitung mengatakan para dokter dapat melihat hubungan yang jelas antara infeksi dan pingsan.

Baca juga: Lima Rekomendasi Channel Youtube untuk Olahraga di Rumah, Psst... Ramah untuk Pemula Kok

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image