Klaim Bom Nuklir Terkuat di Dunia, Siapa yang Punya?

Sains  
ilustrasi ledakan tsar bomba.(Rosatom State Atomic Energy Corporation)
ilustrasi ledakan tsar bomba.(Rosatom State Atomic Energy Corporation)

MAGENTA -- Senjata nuklir bervariasi dalam kekuatan penghancurnya. Dalam persenjataan nuklir Amerika Serikat saat ini, bom yang paling kuat adalah B83.

Bom ini memiliki hasil maksimum 1,2 megaton. Menurut Arsip Senjata Nuklir, daya ini 60 kali lebih kuat daripada bom yang dijatuhkan di Nagasaki, Jepang, pada tahun 1945.

Namun, kemampuan destruktif B83 tidak ada artinya jika dibandingkan dengan bom paling kuat yang pernah dibuat yakni "Tsar Bomba" . Bom ini dimiliki oleh Uni Soviet yang memiliki daya ledak 50 megaton, sekitar 2.500 kali lebih kuat daripada senjata yang menghancurkan Nagasaki.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Dilansir dari Live Science, Tsar Bomba adalah satu-satunya yang dirancang untuk memamerkan kekuatan militer Uni Soviet.

Bom hidrogen, seperti B83 atau Tsar Bomba, menggunakan fusi nuklir, sedangkan bom atom mengandalkan fisi. Dalam hal kapasitas destruktif, perbandingannya jauh sekali.

Menurut artikel majalah Time yang dicetak ulang oleh Perpustakaan dan Museum Harry S. Truman, bom hidrogen memiliki "potensi 1.000 kali lebih kuat daripada bom atom,

Perbedaan utama lainnya adalah apakah senjata nuklir dikategorikan sebagai "strategis" atau "nonstrategis,"

"Senjata strategis dapat mencapai dari Moskow ke Washington, D.C., sementara senjata nuklir taktis nonstrategis memiliki jangkauan yang lebih pendek," kata Samuel Hickey, seorang analis riset di Pusat Pengendalian dan Non-Proliferasi Senjata nirlaba.

Cukup logis untuk mengasumsikan bahwa senjata 'nonstrategis' memiliki hasil yang lebih rendah dan senjata 'strategis' memiliki hasil yang lebih tinggi. Namun, tidak selalu demikian.

Senjata dengan daya hancur rendah pun memiliki kapasitas untuk menjadi sangat merusak. Hulu ledak baru berbasis kapal selam W76-2 Amerika Serikat, yang diusulkan dan dikembangkan di bawah pemerintahan Trump, memiliki hasil sekitar 5 kiloton. Sebagai perbandingan, bom yang dijatuhkan AS di Nagasaki memiliki daya ledak 21 kiloton dan diperkirakan langsung membunuh sekitar 40.000 orang. Ribuan lainnya meninggal akibat efek kesehatan jangka panjang, seperti leukemia, yang secara langsung dikaitkan dengan bom.

"Tidak ada cara untuk menggunakan satu senjata nuklir tanpa meningkatkan krisis dan membunuh warga sipil," kata Hickey kepada Live Science.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

The alchemist

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image